967 total views |

Siapa sih orang Indonesia yang belum pernah makan mie instant? Rasanya hampir semua orang Indonesia (kecuali usia balita ya) pernah makan mie instant ini.

Supermie
                                 Supermie Rasa Ayam Bawang

Mie instant pertama kali diluncurkan pada tahun 1968 di Indonesia, mereknya adalah “Supermie”. Dan sejak saat itu secara perlahan tapi pasti mie instant ini menjadi bagian yang signifikan dalam pola makan bangsa Indonesia. Mie instant sudah dikategorikan masuk ke dalam salah satu jenis makanan utama, yang bahkan kadang menjadi hidangan utama pada waktu sarapan, makan siang ataupun makan malam. Sifatnya sudah bukan makanan emergency pada saat tidak ada makanan pokok lagi.

Bahkan, Indonesia sekarang merupakan negara pengkonsumsi mie instant terbanyak no 2 di dunia setelah Cina. Laporan terakhir menyebutkan bahwa penjualan mie instant di Indonesia mencapai 16 milyar bungkus

 

Mie Instan di Indonesia
                                                                                               Makan mie instant

Saat ini ada sekitar 20 perusahaan yang menjadi produsen mie instant, tapi ada beberapa perusahaan yang sangat menonjol, yaitu Indofood (Indomie), Wings Food (Mie Sedap), Conscience Food (Alhami), ABC (Mie ABC), PT Jakarana Tama (Mie Gaga), Nissin (mie Nissin) dan Delifood (mie gelas).

Mie Instan di Indonesia
                                                                                             Pabrik Indofood (Indomie)
Mie Instan di Indonesia
Bakmi Mewah Produksi Mayora

Satu lagi yang cukup menonjol adalah Bakmi Mewah produksi Mayora yang mengklaim bahwa mereka menghadirkan bukan hanya rasa melainkan tampilan yang sesuai dengan makanan aslinya. Misalnya Mie Kari yang memang benar – benar kental layaknya kuah kari atau Mie Kremes dengan kremes yang benar – benar kriuk.

Untuk Mie dengan rasa pedas masih didominasi oleh produk Mie ABC Selera Pedas dan Mie Gaga Xtra Pedas (extra spicy) yang didapuk sebagai Samyang dari Indonesia oleh para penggemarnya.

Ada sebuah cerita menarik di balik peluncuran Mie Gaga Xtra Pedas ini. Awalnya PT Jakarana Tama berencana melansir mie ini pada tahun 2011, tapi karena masih ragu akan selera pasar Indonesia mereka memutuskan untuk menunda peluncuran ini.

Di tahun 2012, perusahaan asal Korea Samyang Food melansir Buldak Spicy Chicken Ramen, Buldak di sini berarti ayam panggang berbumbu pasta cabe merah yang super duper pedas.  Produk ini menjadi hits karena banyak di review oleh para Youtuber yang banyak membuat video mengenai reaksi orang setelah memakan mie ini.

Mie Instan di Indonesia
                              Mie Instant Samyang

Di tahun 2016, Buldak Ramen mulai meramaikan pasar Asia Tenggara, dan Samyang pun mulai menjelajah masuk pasar Indonesia. Untuk meningkatkan penjualan, bahkan perusahaan ini mendaftarkan produknya ke MUI untuk mendapatkan cap halal, yang akhirnya berhasil mereka dapat secara resmi pada bulan September 2017.

Mie Instan di Indonesia
   Mie Gaga Xtra Pedas diluncurkan April 2017

Melihat reaksi pasar yang sangat bagus terhadap produk mie pedas ini, akhirnya PT Jakarana Tama pun meluncurkan Mie Gaga Xtra Pedas-nya di Bulan April 2017. Varian yang pertama keluar adalah Mie Gaga Xtra Pedas dengan rasa Jalapeno. Selain Mie Gaga Exta Pedas, perusahaan ini juga mengeluarkan produk Healtimie, yang digadang-gadang sebagai mie instant yang sehat karena mengandung lebih banyak fiber, dan tidak melewati proses penggorengan seperti mie instant pada umumnya.

Mulyadi Djaja, Direktur Utama PT Jakarana Tama menceritakan bahwa ketika produk ini diluncurkan pada tahun 2003, sesungguhnya kami tidak berniat untuk membuat produk sebagus ini, tujuan utama kami hanya membuat produk mie instant dengan nilai lemak 0%. Tapi kemudian banyak pelanggan yang datang dan memberi info bahwa mereka mengalami penurunan berat badan setelah mengkonsumsi mie ini. Kami pun kaget, sampai akhirnya kami mencoba dengan mengkonsumsi sendiri. Ternyata benar, saya sendiri turun 10 kg dalam 3 bulan setelah mengkonsumsi Healtimie ini sebagai pengganti karbohidrat.

Mie Instan di Indonesia
                                                            Healtimie

Hanya saja kurangnya budget promosi mengakibatkan produk ini tidak mendapat perhatian dari masyarakat. Kebanyakan orang Indonesia, datang membeli mie instant dari merk yang sudah dikenal. Padahal kalau diadakan blind test, dengan 4 mie dari 4 brand yang berbeda, mungkin mie dari brand besar tersebut akan kalah telak.

Selain Healtimie, produk mie instant lain yang mengklaim produknya lebih sehat adalah Lemonilo, yang diklaim terbuat dari bahan alami tanpa ditambah pengawet, pewarna dan penguat rasa.

Mie Instan di Indonesia
                                                                Lemonilo
Mie Instan di Indonesia
                                                  Cup Noodle dari Nissin Group

Sementara itu Nissin Group tidak mau kalah untuk berinovasi dengan produknya, bekerja sama dengan William Wongso, Nissin mengembangkan 4 rasa baru untuk varian cup noodles. Varian tersebut adalah seafood gurih pedas, tom yum asam pedas, gulai ayam Melayu (Malay chicken stew) dan  sop buntut klasik. William Wongso mengganti MSG dengan rempah-rempah asli pada varian cup noodles ini. Ternyata pasar menyambut menyukai pengalaman baru pada citarasa mereka ini.

Saat ini budaya makan mie instant sudah melebar. Kalau dulu dibuat sebagai makanan siap saji yang mudah dibuat di rumah oleh diri sendiri. Kemudian mulai muncul kedai-kedai kecil, biasanya di kaki lima, yang mulai menjual mie instant, biasanya juga menjual roti bakar dan pisang bakar, dan ternyata respons masyarakat bagus. Kemudahan, harga yang murah dan sudah pasti enak membuat kedai-kedai ini banyak memiliki pelanggan terutama kalangan menengah ke bawah. Beberapa kedai yang cukup terkenal di Jakarta adalah Abang Adek Warung yang terkenal karena menyediakan beberapa level pedas. Kedai lain adalah Café Siang Malam di daerah dekat Universitas Binus Jakarta. Kedai-kedai ini bisa menjual kurang lebih 280 porsi pada saat weekday, dan melonjak menjadi 480 porsi pada saat weekend.

Kedai mie
                                                                              Warung Abang Adek
Kedai mie
                                                        Cafe Siang Malam

Melihat keberhasilan kedai ini dan kebiasaan konsumsi mie instant masyarakat yang makin meningkat, beberapa pengusaha muda kemudian mengembangkan bisnis,, membuat bisnis serupa kedai mie instant ini, tapi dengan tempat yang lebih luas, lebih stylish, dengan jaringan Wifi dan spot-spot yang instagrammable.

Salah satu pelopornya adalah Warunk Upnormal. Kebalikan dari pengusaha café yang biasanya meng-encourage tamu untuk segera pulang ketika sudah selesai makan, para pengunjung café ini bahkan dimanjakan dengan banyaknya jumlah colokan listrik dan beragam permainan seperti UNO dan monopoli, seakan-akan menahan para pengunjung agar tidak cepat-cepat pulang.

Warunk upnormal
                                                                                  Ambience di Warunk Upnormal

Menu-menunya juga menawarkan beragam varian rasa yang tidak pernah dibayangkan sebelumnya. Dengan bahan dasar mie instant, mereka menawarkan beragam topping seperti salted egg, wagyu beef, sambal matah, sambal terasi dan rendang. Warunk Upnormal dinilai berhasil melakukan penetrasi pasar dengan menempatkan diri sebagai tempat yang cool, trendy, canggih tapi homy dan terjangkau.

Warunk Upnormal
                                                                                                    Warunk Upnormal

Kisah sukses Warunk Upnormal tentu saja menginspirasi para pengusaha kuliner lain. Salah satunya adalah Akademie, di kawasan Bendungan Hilir, Jakarta Pusat. Menu jagoan di sini adalah Mie Sedaap (dari Wings Food), dengan topping yang menyerupai hidangan yang menginspirasinya. Seperti Mie Laksa Singapura, dengan kuah susu disajikan dengan pangsit dan fish cake, sesuai dengan varian Mi Sedap rasa Kari. Sementara Mie Sedap Soto, disajikan lengkap dengan telur rebus, toge, tomat dan kerupuk udang layaknya Soto Lamongan. Walaupun berbahan dasar mie instant, Akademie tetap menyediakan bahan protein yang baik  seperti ikan dory, beef blackpepper dan sayuran segar. Seperti juga Warunk Upnormal,  Akademie memiliki jam operasional yang panjang, colokan listrik di seluruh area, Wifi dan interior yang menarik.

kedai mie
                                                                                        Akademie di kawasan Bendungan Hilir

Satu lagi café kekinian yang menyediakan bahan dasar mie instant adalah Hommie Café di Bumi Serpong Damai, South Tangerang. Dari luar, Hommie terlihat seperti coffee shop kekinian yang sedang hits, tapi selain menyediakan kue sebagai teman minum kopi, Hommie juga menyediakan mie instant dari berbagai merk, yang bisa dipilih dan ditambahkan topping sesuai selera.

kedai mie
                                                                                          Hommie Cafe di Bumi Serpong Damai

Ternyata, selain negara pengkonsumsi mie instant terbanyak, Indonesia juga merupakan salah satu negara penghasil mie instant terbanyak. Produk mie instant buatan Indonesia sudah menyebar ke berbagai negara seperti Amerika Serikat, negara-negara Eropa, Timur Tengah dan Afrika.

Indomie
                                         Indomie edisi Arab Saudi

Popularitas mie instant buatan Indonesia ini terbukti dari banyaknya acara makanan atau biasa disebut “mukbang” yang melakukan review terhadap produk mie instant asal Indonesia.

Salah satu host acara “mukbang” yang terkenal adalah Hyunee, yang memilik 814,569 followers dan sampai saat ini sudah membuat 3 video di mana dia mencoba 5 variasi rasa mie goreng. Ia mengaku cukup familiar dengan brand mie instant asal Indonesia, karena ia sering dikirim sample oleh para followers-nya. Salah satu varian favoritnya adalah mie instant dengan topping telur.

Indomie
                                                               Hyunee mencoba Indomie

Rasa masih memegang peranan penting untuk menentukan jenis-jenis mie instant yang akan diproduksi di kemudian hari. Ternyata Mie instant dengan citarasa Indonesia bisa diterima dengan baik oleh komunitas internasional. Ketika negara kita sedang berjuang untuk menempatkan cita rasanya di khazanah kuliner internasional, mie instant membawa lebih dari sekedar harapan, mie instant lah yang berhasil menempatkan Indonesia di tempat terhormat di dunia internasional.

Hal ini terbukti dari pengalaman salah satu rekan, yang sempat tinggal beberapa tahun di Paris, dimana 2 anak lelaki remajanya yang bersekolah di sekolah internasional suka sekali membawa teman-temannya ke rumah mereka. Untungnya mereka sangat suka dan selalu ingin makan MIE INSTAN GORENG INDOMIE. Jadilah rekan kami mencampur mie goreng dengan telur dan sedikit sayuran. Terimakasih mie instan made in Indonesia, kedatangan para remaja pria dengan selera makan yang besar tidak membuat kantung rekan kami bolong.

Indomie
                               Mie instant goreng Indomie yang menjadi favorit tidak hanya bagi masyarakat Indonesia

Ketika mereka sudah kembali menetap di Indonesia, salah satu teman mereka di Paris yang berkebangsaan Korea datang ke Indonesia. Tebak apa yang dia bawa pulang ke Korea? Yessss, satu dus Indomie. Terimakasih sudah menjadi duta Indonesia!

Indomie
                                    Indomie menjadi oleh – oleh bagi orang luar negeri yang berkunjung ke Indonesia

Dengan segala stigma yang melekat di mie instant, tetapi rasanya sungguh tak terlupakan dan bikin kecanduan, di banyak rumah tangga sampai ada aturan bahwa makan Mie Instan = hadiah kalau anak mereka berprestasi atau hanya diperbolehkan 1 bulan 1x. Sempat terjadi pada ponakan saya, mereka memaksa orang tuanya untuk pergi ke Sushi Tei di suatu malam minggu, karena ini adalah permintaan ke 3 kalinya di minggu tersebut, maka kaka ipar saya berkata: “Ya sudah boleh makan mie instan!” dan terdengarlah sorak sorai bahagia dan Sushi Tei segera terlupakan.

Share To: