10,197 total views |

investasi di bsd city
                                                                                                          Gate BSD City

Pernah merasa menyesal dalam hal investasi? Saya pernah. Saya merasa, pada saat pembelian rumah pertama saya, saya kurang melakukan riset. Entah apa yang ada dipikiran saya waktu itu, tetapi yang pasti saya merasa terburu – buru melakukan investasi rumah tersebut. Kurang melakukan riset.

Walaupun tidak tinggal di Jakarta, saya selalu berharap suatu hari, saya akan kembali tinggal di Jakarta. Makanya, pada saat saya siap membeli rumah, tanpa berfikir dua kali, saya langsung memutuskan untuk membeli rumah di Jakarta. Tentu saja pertimbangan rasional lainnya adalah karena rumah tersebut diharapkan menjadi sumber pendapatan pasif saya baik itu dari sewa maupun dari capital gain, maka logis rasanya kalau saya memilih Jakarta karena saya pikir pada waktu itu, perkembangan Jakarta lah yang paling pesat sehingga keuntungan dari capital gain saya bisa lebih cepat dibandingkan apabila investasi dilakukan di daerah lain.

Setelah lama di luar negeri, saya tidak menyadari perkembangan daerah sekitar Jakarta yang sebetulanya secara persentase sangat bersaing, bahkan lebih cepat dari Jakarta. Kita ambil Bumi Serpong Damai atau yang lebih dikenal dengan BSD City. Banyak yang bilang, “Jangan mau beli di BSD! Overpriced!”

Wah, menyesal saya percaya begitu aja. Mungkin masalahnya juga, enam tahun yang lalu, sumber informasi belum seterbuka sekarang. Media semacam Property Observer ini juga belum ada. Sekarang saya baru tahu, kalau BSD City itu luaaaas! Banyak pilihan investasi property dimana salah satunya pasti sesuai dengan kriteria yang dicari Observer.

asatti BSD city
                                                                                                   Taman dan danau di dekat Asatti

Contohnya cluster Asatti yang terletak di dalam Vanya Park BSD City. Vanya Park ini merupakan salah satu cluser terbaru yang ditawarkan oleh BSD City. Di dalamnya, terdapat sebuah danau alami seluas 3 hektar. Duh, bayangkan gak sih, punya rumah dekat danau? Adem ya rasanya. Sedangkan Asatti merupakan sub-cluster di dalam Vanya Park yang mengusung konsep unik yang menggabungkan antara perumahan dan semi apartemen. Gedungnya tidak lebih tinggi dari 4 tingkat dan beberapa unit dilengkapi dengan elevator dan private parking dan tentunya akses ke Club House Vanya Park yang mewah.

asati bsd city
                                                                                                      Club House Vanya Park

Jangan kaget yah Observer, harga yang ditawarkan di Asatti ini mulai dari Rp. 698 juta saja!

Nah mulai merasakan kemangkelan saya kan ya? Maksudnya, bayangkan, investasi saya waktu membeli rumah di Jakarta Selatan waktu itu, enam tahun yang lalu, saya Investasi sebesar Rp.2.2M dengan lokasi rumah dan tanah di dalam sebuah jalan yang hanya bisa dilalui satu mobil!

Coba ya kita bandingkan investasi rumah saya dengan investasi di Vanya Park. Ini menggunakan hitungan sederhana tanpa cost of capital ya.

Rumah di Jakarta Selatan :

Investasi awal beli tanah dan renovasi bangunan : Rp. 2,200,000,000

Bunga KPR 15 tahun sebesar                                     : Rp. 900,000,000

Bunga rata – rata 10% per tahun                               : Rp. 1,350,000

Total nilai Investasi                                                     : Rp. 3,550,000

Sekarang, nilai investasi saya ditaksir sebesar Rp. 3.5 M. Berarti dalam enam tahun, rumah saya baru break event point!

Dikarenakan Vanya Park, tergolong baru, maka saya ambil contoh Nava Park yang juga berlokasi di BSD City.

Nilai awal Tipe 8 saat baru ditawarkan tahun 2014 : Rp. 3,000,000

Bunga KPR 15 tahun : Rp. 900,000,000

Bunga rata – rata 10% per tahun : Rp. 1,350,000

Sekarang, nilai rumah Tipe 8 di Nava Park ini ditaksir sebesar Rp. 4.5 M.

Berarti dalam empat tahun saja, rumah ini sudah break event point!

Kenapa bisa begitu?

Karena BSD City masih akan sangat berkembang pesat sehingga permintaan akan hunian di BSD City akan terus meningkat dibandingkan daerah di Jakarta Selatan yang sudah mature. Dalam lima tahun terakhir, tercatat beberapa kantor besar sudah relokasi ke BSD. Yang terbaru adalah kantor pusat PT. Unilever Indonesia. Khusus mengenai Vanya Park, prospek pertumbungan cluster ini sangat menjanjikan karena dalam jangka panjang, cluster ini akan berada di tengah BSD City. Dalam jangka pendek, cluster ini sangat menjanjikan bagi investor yang membidik passive income dari sewa karena saat ini Vanya Park memiliki lokasi strategis dekat dengan universitas – universitas ternama di Kawasan BSD City seperti Prasetya Mulia, dan Universitas Atma Jaya. Tidak lama lagi, kampus Paramadina juga akan berdiri di sekitar Vanya Park.

investasi properti menguntungkan
                                                                                        Kantor pusat PT. Unilever Indonesia di BSD

 

investasi di bsd city
                                                                        Universitas Prasetya Mulya di BSD

Secara hitungan investasi, jelas investasi di BSD City lebih unggul dibandingkan rumah di tengah Jakarta Selatan saat ini. Tetapi, jangan berhenti disitu. Coba Observer juga bandingkan kenyamanannya. Di dalam Vanya Park bahkan di BSD City secara keseluruhan, jalanan sudah nyaman dan fasilitas sudah lengkap dari mulai sekolah, rumah sakit hingga pusat perbelanjaan. Di dalam cluster, keamanan pun lebih terjaga dengan adanya entry gate. Belum lagi, fasilitas kolam berenang atau club house yang ada di hampir semua cluster di BSD City. Bandingkan dengan rumah di jalan kecil tanpa fasilitas apapun. Jadi, ini investasi komplit kan? Passive income bisa, capital gain pun menguntungkan.

assati bsd city
                                                                                                      Entry Gate Vanya Park

Nah, kalau saya galau, semoga Observer tidak karena sudah memiliki lebih banyak informasi untuk memutuskan ya. Selamat berinvestasi!

Share To: